INGINKAN MAKLUMAT LANJUT KLIK DISINI

IKLAN

_________________________________________________________________________
TINGKATKAN KELAKIAN ANDA DENGAN MINYAK LINTAH JAGUH KANDA


Selasa, 22 April 2008

Tanam Strawberi - Bukan Mustahil

Salam buat pengunjung Warisan AR. STRAWBERI. Apa hal pulak ni? Blog lintah dah jadi blog strawberi pula... Nanti dulu, jangan salah sangka. Aku cuma ingin berkongsi kejayaan seorang petani yg berani meneroka sesuatu yang baru. Jika selama ini kita tahu strawberi hanya di tanam di Cameron Highland, kini tidak lagi. Seorang usahawan tani di Kedah telah berjaya menanam strawberi di Gunung Jerai. Siapa sangka seorang usahawan bumiputera menjadi perintis tanaman ini di negeri Kedah.


Ini menunjukkan sesuatu perkara tidak mustahil dilakukan jika dilaksanakan dengan kesungguhan yang tinggi. Jangan kita asyik menunggu dan melihat sahaja usaha yang dilakukan oleh orang lain. Mulakan mengorak langkah meneroka dunia baru yang mungkin akan merubah corak kehidupan kita. Usah menjadi pengkritik yang aktif mengkritik usaha yang dilakukan oleh rakan atau saudara kita. Sedangkan kita sendiri tidak pernah berusaha untuk melakukan perubahan dalam hidup.

Khairiyanti Zakaria (kanan) bersama rakan-rakan mempromosikan tanamam strawberi yang menggunakan kaedah fertigasi di kawasan pergunungan Gunung Jerai Gurun, Kedah, semalam.

JERAI 21 April - Jika selama ini strawberi sering dikaitkan dengan Cameron Highlands, namun tidak mustahil dalam tempoh terdekat ini, buah tersebut pula bakal menjadi tarikan baru di kawasan peranginan Gunung Jerai.

Gunung Jerai yang merupakan gunung tertinggi di negeri ini, bakal menjadi tumpuan pelancong apabila 1,500 anak pokok strawberi dari baka ‘Chandler’ Amerika Syarikat dan ‘Cama Rosa’ dari Belanda mula disemai di kawasan tanah tinggi tersebut.

Pembantu Pertanian, Jabatan Pertanian Kuala Muda, Zainol Hashim berkata, setelah menjalani kursus tanaman strawberi di Jepun pada awal tahun 1990-an, dia mula memikirkan mengenai prospek tanaman itu di negeri ini.

“Sia-sia jika ilmu yang saya peroleh tidak digunakan sebaik mungkin. Akhirnya setelah puas mencuba, projek tanaman strawberi di Gunung Jerai ini menjadi kenyataan dengan kerjasama daripada pelbagai pihak.

“Projek yang dimulakan pada 27 Januari 2008 bakal menjadi tarikan pelancong dari dalam dan luar untuk datang ke sini,” katanya ketika ditemui di Gunung Jerai di sini hari ini.

Zainol yang juga penasihat bagi projek Taman Strawberi Gunung Jerai memberitahu, strawberi yang ditanam menggunakan kaedah fertigasi adalah paling mudah dan hasilnya boleh dituai dalam tempoh 70 hari.

“Kami menjangkakan hasil pertama akan dapat dituai pada awal Julai ini, dan projek ini adalah langkah awal Jabatan Pertanian dalam memajukan industri pertanian negara ini.

“Dengan suhu dan kawasan persekitaran yang sesuai untuk strawberi, kami yakin hasil yang bakal diperoleh tidak lama lagi setanding dengan strawberi yang dihasilkan di kawasan tanah tinggi yang lain,” katanya.

Bagi pengusaha tanaman strawberi Gunung Jerai pula, Zulkifli Muhyiddin, dia yakin tanaman strawberi di puncak Gunung Jerai bakal memberi nafas baru kepada industri agro-pelancongan di negeri ini.

Menurut Zulkifli, beliau mengambil keputusan untuk mengusahakan tanaman strawberi kerana menyedari, tanaman tersebut mampu memberi keuntungan yang tinggi kepada pengusahanya.

“Apabila hasil dapat dituai, saya mencadangkan pengunjung sendiri dapat merasai keseronokan memetik sendiri buah strawberi.

“Saya pasti tanaman strawberi ini dapat menjadikan Gunung Jerai popular seperti Cameron Highlands,” katanya.

**Petikan dari blog Teratak Maya Tempatku Lepak

Isnin, 21 April 2008

Sedikit Ilmu Untuk Dikongsi

What are the active elements that Hirudo Medicinalis extracts contain
Hirudo Medicinalis, contain a vast number of active enzymes which can act upon every system and sub-system connected with blood flow and microcirculation. Although their anticoagulant, other actions are also useful and effective :-

Anti-inflammatory
Anesthetic
Antiphologistic
Anti-infectious

The most powerful known anticoagulant is also the best known leech enzyme :

NITRIC OXIDE

Dilation of blood vessels necessary for a normal erection depends on a substance called nitric oxide. Enhances sexual performance for men and sexual health for women by maximizing blood flow to your sexual organs. Boosts your own nitric oxide levels, which maximizes blood flow to where you need it most.



HIRUDIN

Hirudin is an anticoagulant “blood thinner” peptide that occurs naturally is the salivary glands of the Medical.




HISTAMINE

Vasodilator. The leech vasodilator is a histamine-like substance and is found in the salivary cells. The release of histamines are a requirement for achieving orgasm. Histamine release during sexual activity is what causes the "sex flush" and may help improve sexual functioning by helping with the lengthening of orgasms and also more intense sexual enjoyment and pleasure.



PHEROMONE

Pheromone is a natural sexual attractant the body produces to subconsciously attract the opposite sex. This pheromone natural attractant can also contribute to intense love making during sexual foreplay and sexual intercourse . Chemicals in men's bodies can cause their female sex partners to be more fertile, have more regular menstrual cycles and milder menopause.




MEDICANAL LEECH (HIRUDO MEDICANALIS)

Importance for Humans

The medicinal leech, has historically been used for medicinal purposes, mainly to remove "bad blood" from the diseased. This species is used to relieve pressure and restore circulation in tissue grafts where blood accumulation is likely such as severed fingers and ears. In addition, leech saliva is found to contain powerful antibiotics and anaesthetics which no doubt will prove useful in future medicinal practice (Sawyer, 1986).

A wide therapeutically effect of leeching is due to a presence of biologically active substances in their salivary glands. The most known of them is Hirudin. Hirudin has the following actions: anticoagulative, antithrombotic, thrombolytic, anti-ischemic, hypotensive, immunostimulative, antibacterial, anti-inflammatory, analgetic, and anti-atherosclerotic. Biologically active substances from leech salivary glands are employed as a raw material for production of drugs and cosmetics.

ALUERITES MOLUCCANA

Bark used on tumors in Japan . The oil is purgative and sometimes used like castor oil. Kernels are laxative stimulant, and sudorific. The irritant oil is rubbed on scalp as a hair stimulant. In Sumatra , pounded seeds, burned with charcoal, are applied around the navel forcositiveness. In Malaya , the pulped kernel enters poultices for headache, fevers, ulcers, and swollen joints. In Java, the bark is used for bloody diarrhea or dysentery. Bark juice with coconut milk is used for sprue. Malayans apply boiled leaves to the temples for headache and to the pubes for gonorrhea

PIPER NIGRUM

It acts as an astringent, lightner and toner and is increasingly being used in the Skin and Body care business

Medicinal Uses :Action

anthelmintic, antipyretic, antiperiodic, carminative, expectorant, stimulant

Externally- resolvent, rubefacient, stimulant

COCOS NUCIFERA

According to Hartwell (1967-1971) coconuts are used in folk remedies for tumors. Reported to be anthelmintic, antidotal, antiseptic, aperients, aphrodisiac, astringent, bactericidal, depurative, diuretic, hemostat, pediculicide, purgative, refrigerant, stomachic, styptic, suppurative, and vermifuge, coconut, somewhere or other, is a folk remedy for abscesses, alopecia, amenorrhea, asthma, blenorrhagia, bronchitis, bruises, burns, cachexia, calculus, colds, constipation, cough, debility, dropsy, dysentery, dysmenorrhea, earache, erysipelas, fever, flu, gingivitis, gonorrhea, hematemesis, hemoptysis, jaundice, menorrhagia, nausea, phthisis, pregnancy, rash, scabies, scurvy, sore throat, stomach, swelling, syphilis, toothache, tuberculosis, tumors, typhoid, venereal diseases, and wounds (Duke and Wain, 1981).

OIL PALM

Prevents blood clotting: Blood clotting can be induced by injury to the blood vessel wall and the alteration in the aggregating properties of blood platelets. A human study in 1997 showed that tocotrienols (from palm oil) supplementation can reduce restenosis of patients with carotid atherosclerosis. It was also reported that the vitamin E in palm oil inhibits human platelets from ‘sticking' to each other. Other supporting evidence showed that a palm oil diet either increases the production of a hormone that prevents blood-clotting (prostacyclin) or decreases the formation of a blood-clotting hormone called thromboxane.

ZINGIBERIS OFFICINALE

Ginger is used medically to help expel gas from the intestines and treat nausea from morning sickness, upset stomach, seasickness, and motion sickness. It is also used to help reduce fevers and lessen the symptoms of colds. In India the fresh and dried roots were considered distinct medicinal products. Fresh ginger has been used for cold-induced disease, nausea, asthma, cough, colic, heart palpitation, swellings, dyspepsia, loss of appetite, and rheumatism.

Ginger extracts have been extensively studied for a broad range of biological activities including antibacterial, anticonvulsant, analgesic, antiulcer, gastric antisecretory, antitumor, antifungal, antispasmodic, antiallergenic, and other activities. Gingerols have been shown to be inhibitors of prostaglandin biosynthesis. Danish researchers at Odense University have studied the anticoagulant properties of ginger and found that it was a more potent blood & emdash;clotting agent than garlic or onion



Rabu, 9 April 2008

Belut Makanan Lintah?


Salam pertemuan buat pengunjung Warisan AR. Kali ini aku ingin mengajak anda untuk merenung sejenak dan membincangkan perihal 'belut'. Kenapa? Mengapa? Apahal pulak? Apa yang dah berlaku? Sebenarnya, aku sendiripun tak pasti. Mari kita berfikir sejenak.

Siapa yang mengatakan belut merupakan sumber makanan kepada lintah? Betulkah hanya belut makanan lintah? Di tempat asal lintah, belutkah makanan utama lintah? Cuba kita fikirkan.

Inilah persoalan yang sering bermain dalam kotak fikiranku setiap kali aku menyajikan belut sebagai santapan 'istimewa' kepada lintah peliharaan aku. Berapa banyak darah yang ada pada belut untuk membolehkan lintah ternakan aku kenyang dan membesar. Dengan jumlah lintah yang ribu-raban dalam kolam ternakan aku ni berapa ekor belut yang mesti aku korbankan? Berapa banyak pula belanja yang mesti aku keluarkan untuk membesarkan lintah ternakan aku?

Inilah persoalan yang membelenggu fikiran aku sejak memulakan usaha penternakan lintah. Jawapan yang sering berlegar dalam ruang pemikiranku selalunya menidakkannya. Tidak mungkin belut yang menjadi sumber makanan utama kepada lintah. Lintah memang suka kepada darah. Itu yang pasti. Lintah akan menghisap darah dari sebarang benda hidup yang mempunyai darah. Tidak kiralah lembu, kerbau, belut, ikan ataupun manusia sendiri. Jika berpeluang pasti tidak akan dilepaskannya. Alah...macam lintah darat tu....

Oleh itu pasti ada sumber lain yang menjadi makanan utama sang lintah ni. Pikir-pikirkanlah...

Ahad, 6 April 2008

Kursus Ternakan Lintah

Salam buat pengunjung Warisan AR. Untuk makluman pengunjung dari Johor, Saudara ManJB dari Lintah Tiram akan menganjurkan kursus ternakan lintah pada 11hb Mei. Maklumat kursus lintah anjuran Usamayu (LintahTiram) adalah seperti berikut:

Tarikh: 11 Mei 2008

Tempat: Hotel Seri Malaysia, Larkin Johor (Ceramah), Sungai Tiram (Lawatan Tapak).

Masa:9.00 pagi hingga 1.00 petang

Yuran:RM 200 satu kepala.

Cara Bayaran: Bank In ke RHB Bank,
No akaun: 20109900084039.
Nama akaun: Usamayu Enterprise.

Sila hantar mesej ke 0197710101 untuk tempahan tempat dan sebarang pertanyaan. Sila bawa resit bayaran semasa pendaftaran.

Penginapan tidak disediakan, makan dan minum akan disediakan.

Kepada yang berminat, sila hubungi saudara ManJB di talian yg dinyatakan. Selamat berkursus.

Khamis, 3 April 2008

MUKJIZAT EMBRIOLOGI DI DALAM AL-QUR’AN

MUKJIZAT EMBRIOLOGI

DI DALAM AL-QUR’AN

DAN HUBUNGKAIT DENGAN LINTAH

Allohu Akbar… Maha Besar Alloh, yang telah menciptakan manusia dengan bentuknya yang sempurna, kemudian Alloh anugerahkan mereka dengan kecerdasan dan otak supaya mereka ini mau berpikir akan ciptaan Alloh. Alloh Ta’ala berfirman :

وَفِيْ الأَرْضِ ءَايَاتٌ لِلْمُوْقِنِيْنَ وَفِيْ أَنْفُسِكُمْ أَفَلاَ تُبْصِرُوْنَ

Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin. dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?” (QS Adz-Dzaariyat : 20-21)

Al-Imam ‘Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di menjelaskan ayat di atas :

Alloh Ta’ala berfirman menyeru hamba-hamba-Nya untuk bertafakkur (berfikir) dan mengambil i’tibar (pelajaran) : “Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin” yang mencakup bumi itu sendiri dan apa-apa yang ada padanya seperti pegunungan, lautan, sungai, pepohonan dan tetumbuhan, yang menunjukkan orang yang memikirkannya dan merenungkan maknanya, akan keagungan pencipta-Nya, kekuasannya-Nya yang maha luas, kebaikan-Nya yang umum mencakup semuanya dan ilmu-Nya yang mencakup zhahir dan bathin. Demikian pula, bahwa di dalam diri seorang hamba itu ada pelajaran, hikmah dan rahmat yang menunjukkan bahwa Alloh itu maha tunggal al-Ahad…” [Taysir Karimir Rahman, tafsir surat adz-Dzariyat, juz 29, hal. 809).

Manusia zaman dahulu tidak mengetahui bahwa mereka mengalami perkembangan di dalam perut (uterus ibnu mereka) hingga akhirnya sains modern menguaknya. Ilustrasi pertama yang diketahui tentang sebuah janin digambar oleh Leonardo Da Vinci pada abad ke-15. Pada abad ke-2 Masehi, Galen menggambarkan Plasenta dan membran fetal di bukunya yang berjudul ‘On the Formation of the Fetus’. Mungkin, karena inilah para dokter pada abad ke-7 M kemungkinan besar telah mengetahui bahwa embrio manusia berkembang di dalam uterus, namun tetap saja tidak mungkin mereka mengetahui bahwa embrio tersebut berkembang secara bertahap, walaupun Aristoteles telah menggambarkan tahap-tahap perkembangan embrio ayam pada abad ke-4 sebelum masehi. Pemahaman bahwa embrio manusia berkembang secara bertahap tidak dibahas dan diilustrasikan sampai abad ke-15.

Baru setelah Mikroskop ditemukan pada abad ke-17 oleh Leueewenhoek, deskripsi tentang embrio ayam dibuat, namun pengetahuan akan perkembangan embriologi manusia tidaklah diketahui secara mendetail melainkan setelah abad ke-20 setelah Streeter (1941) mengembangkan sistem pertama kali tentang tahap perkembangan embrio yang kemudian digantikan oleh sistem yang lebih akurat yang dikemukakan oleh O’Rahilly (1972).

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam telah menjelaskan perkembangan embrio ini secara mendetail 14 abad yang lalu, dimana pada zaman itu mikroskop, USG dan semisalnya belum ditemukan. Alloh Ta’ala berfirman :

يَخْلُقُكُمْ فِيْ بُطُوْنِ أُمَّهَاتِكُمْ خَلْقًا مِنْ بَعْضِ خَلْقٍ فِيْ ظُلُمَاتٍ ثَلاَثٍ

Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan.” (QS az-Zumar : 6)

Syaikh Ibnu Sa’di rahimahullahu menjelaskan penafsiran ayat ini : “yaitu Alloh menciptakan kalian thur ba’da thur (tahap demi tahap bentuknya), dan kalian dalam keadaan dimana tidak ada tangan satu makhlukpun memegang kalian dan mata melihat kalian, dan Dia-lah Alloh yang memelihara kalian di dalam tempat yang sempit tersebut (perut ibu, uterus), “dalam tiga kegelapan” yaitu kegelapan perut [zhulmatul Bathni], kegelapan rahim [zhulmatur rahmi] kemudian kegelapan tembuni/ari-ari [zhulmatu masyimah].

Sains modern menjelaskan bahwa tahapan perkembangan embrio di dalam uterus memang terjadi secara bertahap, bentuk demi bentuk. Dan sains modern menjelaskan bahwa janin manusia berada pada tiga lapisan, yaitu :

  1. Dinding anterior abdomen

  2. Dinding uterus

  3. Membran Amniochorionic (lihat Gambar 1)

gambar1.jpg

(Gambar 1. Gambar irisan sagital dari abdomen dan pelvis (tulang kelamin) wanita menunjukkan janin di dalam uterus. Tiga kegelapan tersebut adalah : (1) Dinding anterior abdomen, (2) Dinding uterus, dan (3) Membran Amniochorionic.)

Penafsiran di atas tidak menyelisihi penjelasan sains modern, dimana “tiga kegelapan” tersebut yang dijelaskan oleh Syaikh as-Sa’di adalah sama dengan yang disebutkan di dalam sains modern.

Zhulmatul Bathni (kegelapan perut) bisa diinterpretasikan sama dengan dinding anterior abdomen. Karena bathnun sama dengan abdomen. Zhulmatur rahmi (kegelapan rahim) sama dengan dinding uterus, karena rahim yang dimaksud adalah uterus. Zhulmatul Masyimah (kegelapan tembuni) identik dengan membran amnichorionic.

Alloh Ta’ala berfirman :

ثُمَّ جَعَلْنَا نُطْفَةً فِيْ قَرَارٍ مَّكِيْنٍ

Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).” (QS Al-Mu’minun : 13)

Syaikh as-Sa’di rahimahullahu berkata : “Nuthfah adalah sesuatu yang keluar dari tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan kemudian menetap di “tempat yang kokoh” yaitu rahim, yang memeliharanya dari rusak, cedera dan selainnya.”

Sesuatu yang keluar dari sulbi laki-laki adalah spermatozoa dan yang keluar dari wanita adalah ovum. Lantas keduanya bercampur sebagaimana dalam firman Alloh Ta’ala :

إِنَّا خَلَقْنَا الإِنْسَانَ مِنْ نُطْفَطٍ أَمْشَاجٍ

Sesungguhnya kami menciptakan manusia dari tetesan air yang bercampur.” (QS Al-Insan : 2)

Campuran keduanya ini membentuk zigot yang membelah diri membentuk blastocyst yang tertanam secara kuat di uterus (tempat yang kokoh). (Gambar 2)

gambar2.jpg

Gambar 2 : Blastocyst yang tertanam dalam uterus

Kemudian Alloh Ta’ala berfirman :

ثُمَّ خَلَقْنَا النُطْفَةَ عَلَقَةً

Kemudian nuthfah itu Kami jadikan ‘alaqoh” (QS Al-Mu’minun : 14)

Kata ‘Alaqoh dari sisi bahasa Arab bermakna 3, yaitu :

  1. Bermakna lintah.

  2. Bermakna sesuatu yang tergantung.

  3. Bermakna segumpal darah.

Dan maha suci Alloh, ternyata tiga makna yang terkandung di dalam kata ’Alaqoh ini tidak ada yang menyelisihi fakta saintifik modern sedikitpun.

Alaqoh bermakna sebagai lintah, Ini adalah deskripsi yang tepat bagi embrio manusia sejak berusia 1-24 hari ketika menempel di endometrium pada uterus, serupa sebagaimana ‘lintah’ menempel di kulit. Serupa pula dengan ‘lintah’ yang memperoleh darah dari inangnya, embrio manusia juga memperoleh darah dari “endometrium deciduas” saat hamil. Hal ini sangat luar biasa bagaimana embrio yang berumur 23-24 hari bisa menyerupai seekor lintah (Gambar 3). Selama mikroskop dan lensa belum ditemukan pada abad ke-7, para dokter tidak akan tahu bahwa embrio manusia memiliki penampakan seperti lintah.

Ketika membandingkan lintah air tawar dengan embrio pada tahap ‘alaqoh, Profesor Moore, seorang profesor Emeritus ahi anatomi dan embriologi dari Universitas Toronto Kanada, menemukan kesamaan yang banyak pada keduanya. Beliau berkesimpulan bahwa embrio selama tahap ‘alaqoh memiliki penampakan yang sangat mirip dengan lintah. Profesor Moore lantas menempatkan sebuah gambar embrio dan lintah bersebelahan (Gambar 3).

gambar3.jpg

Gambar 3 : Atas, sebuah gambar dari lintah. Bawah, sebuah gambar dari embrio berusia 24 hari. Perhatikan penampakan seperti lintah pada embrio manusia dalam tahap ini.

Arti kedua, ‘alaqoh adalah ‘sesuatu yang tergantung’, dan hal ini adalah apa yang dapat kita lihat pada penempelan embrio di uterus/rahim selama tahap ‘alaqoh. Dan ini adalah suatu fakta ilmiah.

Arti ketiga adalah ‘segumpal darah’. Hal ini signifikan untuk mengamati sebagaimana pernyataan Profesor Moore, bahwa embrio selama tahap ‘alaqoh mengalami peristiwa internal yang sudah dikenal, seperti pembentukan darah pada pembuluh tertutup, sampai siklus metabolisme selesai di plasenta. Selama tahap ‘alaqoh, darah ditangkap di dalam pembuluh tertutup dan inilah alasan mengapa embrio memiliki penampakan seperti gumpalan darah. Ketiga deskripsi tersebut secara mengagumkan disodorkan oleh satu kata ‘alaqoh dalam Qur’an. Maha suci Alloh.

Alloh Ta’ala berfirman :

ثُمَّ خَلَقْنَا العَلَقَةً مُضْغَةً

Kemudian ‘alaqoh itu kami jadikan mudhghoh” (QS Al-Mu’minun : 14)

Kata Mudghah bisa bermakna “segumpal daging” dan bisa juga bermakna “sesuatu yang dikunyah”. Akhir minggu ke empat, embrio manusia tampak seperti gumpalan daging atau sesuatu yang dikunyah (gambar 4). Penampakan seperti bekas kunyahan menunjukkan somit yang menyerupai tanda gigi. Somit merepresentasikan permulaan primordia dari vertebrae (bakal tulang belakang)

gambar4.jpg

Gambar 4. Kiri, model plastik embrio manusia yang memiliki penampakan gumpalan daging. Kanan, sebuah gambar embrio berusia 28 hari yang menunjukkan beberapa somit seperti manik-manik yang menyerupai tanda gigi pada pada model yang ditunjukkan di kiri.

Allah Ta’ala berfirman :

فَخَلَقْنَا المُضْغَةَ عِظَامًا فَكَسَوْنَا العِظَامَ لحَمْاً

Kemudian kami jadikan mudghoh itu ‘idhoman (tulang belulang), lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan lahma (daging/otot)” (QS Al-Mu’minun : 14)

Ayat di atas mengindikasikan bahwa setelah tahap mudhghoh, tulang belulang dan otot terbentuk. Hal ini sesuai dengan perkembangan embriologi. Pertama tulang terbentuk sebagai model kartilago (tulang rawan) dan otot (daging) berkembang menyelimutinya dari mesodermal somatik.

Allah Ta’ala berfirman :

ثُمَّ أَنْشَأْنَاُه خَلْقًا ءَاخَرَ

Kemudian kami jadikan dia makhluk yang berbentuk lain” (QS Al-Mu’minun : 14)

Ayat di atas mengimplikasikan bahwa tulang dan otot menghasilkan bentukan/formasi makhluk dengan bentuk yang lain. Hal ini bisa mengacu pada manusia yang masih berupa embrio yang terbentuk di akhir minggu ke delapan. Pada tahap ini, embrio memiliki karekteristik khusus dan memiliki primordia (bakal) seluruh organ dan bagian-bagiannya baik internal maupun eksternal. Setelah minggu ke delapan, embrio ini disebut fetus. Hal ini menjadikannya sebagai makhluk yang baru yang berbentuk lain. Maha Suci Alloh, Pencipta yang paling baik.

Allah Ta’ala berfirman :

وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالأَبْصَارَ وَالأَفْئِدَةَ

dan Ia menjadikan bagimu pendengaran, pengelihatan dan pemahaman (hati)” (QS an-Nahl : 78)

Ayat di atas mengindikasikan bahwa indera khusus seperti pendengaran, pengelihatan dan peraba berkembang pada tahap ini, adalah benar. Primordia (bakal) telinga internal nampak sebelum permulaan perkembangan mata, dan otak (tempatnya pemahaman) berdiferensiasi terakhir kali.

Allah Ta’ala berfirman :

ثُمَّ مِنْ مُضْغَةٍ مُخَلَّقَةٍ وَغَيْرِمُخَلَّقَةٍ

Kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna” (QS Al-Hajj : 5)

Penggalan ayat di atas mengindikasikan bahwa embrio tersusun atas jaringan yang berdiferensiasi (sempurna kejadiannya) dan jaringan yang tak berdiferensiasi (tidak sempurna). Sebagai contoh, ketika tulang kartilago (rawan) berdiferensiasi, jaringan ikat embrio atau mesenkim yang menyelubunginya tak berdifirensiasi. Ia akan berdiferensiasi kemudian menjadi otot dan ligamen yang menempel di tulang. Dan ini adalah suatu fakta ilmiah yang tak terbantahkan.

Allah Ta’ala berfirman :

لِنُبَيِّنَ لَكُمْ وَنُقِرُّ فِيْ الأَرْحَامِ مَا نَشَاءُ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى

Agar kami jelaskan kepadamu dan kami tetapkan di dalam rahim (uterus), apa yang kami kehendaki sampai waktu yang telah ditentukan” (QS Al-Hajj : 5)

Penggalan ayat di atas menyatakan bahwa Alloh telah menetapkan dan menentukan embrio di dalam uterus sampai masa penuhnya (kehamilan 9 bulan). Hal ini juga diketahui secara jelas bahwa banyak embrio gagal berkembang selama bulan pertama perkembangannya, dan hanya sekitar 30% zigot yang terbentuk, berkembang menjadi fetus yang selamat hingga kelahiran.

Di dalam buku “Developing Human”, DR. Moore menyatakan bahwa klasifikasi modern tentang tahap perkembangan embrionik, yang telah diadopsi hampir di seluruh dunia, adalah pengkasifikasian yang terlalu rumit dan tidak komprehensif. Klasifikasi modern di atas tidak memberikan kontribusi terhadap pemahaman mengenai tahapan perkembangan embrionik secara mudah dan jelas, karena tahap-tahap tersebut berdasarkan bentuk numerik, yaitu, tahap 1, tahap 2, tahap 3, dst. Pembelahan yang telah disebutkan di dalam al-Qur’an tidaklah bergantung pada sistem numerik. Lebih jauh, klasifikasi perkembangan embrio yang terdapat di al-Qur’an berdasarkan pada pengidentifikasian bentuk (morfologi) dan ukuran yang lebih akurat, mudah difahami dan jelas.

Al-Qur’an mengeidentifikasikan tahapan perkembangan prenatal sebagai berikut:

  • Nuthfah, yang berarti “setetes” atau “sejumlah kecil air”

  • Alaqoh yang berarti “struktur seperti lintah”, “segumpal daging” atau “sesuatu yang tergantung”.

  • Mudghah yang berarti “struktur bekas kunyahan” atau “segumpal daging”

  • Idhaam yang berarti “tulang” atau “rangka”

  • Kisaa al-‘Idham bil laham, yang bermakna membungkus tulang dengan daging atau otot.

  • An-Nasy’a yang berarti “formasi/pembentukan fetus yang sudah jelas”

Prof Moore telah menjelaskan bahwa pembelahan versi Qur’an ini benar-benar berdasarkan pada fase yang berbeda pada perkembangan prenatal. Beliau telah menggarisbawahi bahwa deskripsi saintifis yang elegan ini lebih komprehensif dan praktis. Dan seharusnya para saintis modern menjadikan dasar klasifikasi perkembangan embriologi di dalam Al-Qur’an ini sebagai dasar klasifikasi yang dipegang, karena lebih mudah difahami, akurat dan saintifis.

Dari paparan di atas, apakah mungkin Al-Qur’an yang diturunkan kepada Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Salam ini adalah kitab suci yang diada-adakan oleh beliau sebagaimana tuduhan kaum kuffar dan atheis? Bagi orang-orang yang mempergunakan akal sehatnya tentu akan mengatakan, “Maha Suci Alloh, sesungguhnya ini semua berasal dari sisi-Mu.”

Artikel ini aku petik dari abusalma.wordpress.com.

Rabu, 2 April 2008

Harga Induk

Salam buat pengunjung Warisan AR. Semenjak dua menjak ni aku dapati harga induk lintah semakin menurun di pasaran. Sudah ada pihak yang menawarkan harga serendah RM1.40 seekor. Malahan ada juga kedengaran individu yg sanggup tawarkan harga paling rendah RM1.00. Jika dilihat sepintas lalu, ini merupakan perkembangan yg amat baik bagi industri ternakan lintah. Setidak-tidaknya penternak baru tidaklah dibebankan dgn harga induk yang yang tinggi. Syukur Alhamdulillah.

Namun begitu agak mendukacitakan jika perkara lain yang berlaku. Memang harga induk yg ditawarkan itu rendah,tetapi apa gunanya jika induk yg dibekalkan tidak dpt menyumbangkan hasil! Begini kisahnya. Aku paparkan di sini untuk renungan kita bersama.

Baru-baru ini salah seorang anak didik aku, saudara Man dari Kepala Batas, telah ditawarkan induk dgn harga RM1.40 seekor. Beliaupun berangkat ke Terengganu utk mendapatkan stok untuk kolam ternakan beliau. Beliau memerlukan 3,000 ekor induk untuk diisi ke dalam 6 buah kolam ternakan tersebut. Aku telah memberikan sedikit panduan sebagai panduan utk proses jual beli di sana nanti.

Beliau telah menghubungi aku sebaik tiba di Kuala Terengganu bertanyakan jika aku memerlukan bekalan induk. Trima kasih aku ucapkan namun aku tidak memerlukan bekalan buat masa itu. Aku tanya berkenaan saiz induk tersebut. Beliau nyatakan sebesar jari kelingking saiz induk tersebut. Aku katakan kalau saiz sebegitu sedang elok untuk dijadikan induk.

Sebaik kembali ke Utara, mereka telah mengunjungi aku dan membawa bersama contoh induk yg dibeli dari Terengganu. MasyaAllah, menyucap panjang aku bila melihat saiz induk yang dibawa mereka. Rata-rata saiz induk tersebut sebesar ibu jari kaki orang dewasa, bukannya sebesar jari kelingking yang diberitahu terdahulu. Aku tanya kenapa beli saiz yang sedemikian besar. Rupanya beliau salah faham bagaimana nak mengukur saiz lintah. Beliau mengambil kira saiz semasa lintah bergerak. Aku maklumkan saiz yg sedemikian, besar kemungkinan induk tersebut tidak akan produktif lagi. Aku terpaksa nyatakan perkara tersebut walaupun aku tahu mereka pasti kecewa.

Kecewa betul aku dengan sikap manusia sebegini. Kenapalah ada insan yang sanggup mengambil kesempatan atas kelemahan insan lain. Sanggup mereka menipu untuk mengejar kemewahan duniawi tanpa memikirkan dosa dan pahala. Oleh itu aku harap tidak ada lagi yang akan menjadi mangsa dengan spesis seperti ini. Apa gunanya harga yang murah tetapi tidak dapat memberikan sumbangan kepada usaha kita. Renungkanlah.

Kirimkan Maklumbalas Dan Komen Anda

Name:
Email Address:

This HTML form was created by Freedback.