INGINKAN MAKLUMAT LANJUT KLIK DISINI

IKLAN

_________________________________________________________________________
TINGKATKAN KELAKIAN ANDA DENGAN MINYAK LINTAH JAGUH KANDA


Ahad, 28 Julai 2013

Cerpen Lelaki Lintah

Posting kali ini sekadar berkongsi cerpen yang aku rasakan perlu dihayati bersama sebagai panduan yang berguna buat kita semua...Baca dan hayatilah......

Pagi Ahad ni agak berlainan dari biasa. Sakit gigiku masih belum pulih sepenuhnya. Sisa-sisa kesakitannya masih terasa. Pada kebiasaannya pagi minggu seperti ini aku dah turun awal melawat kolam dan ternakan aku.
HIRUDO medicinalis yang berukuran sebesar ibu jari mengeliat beberapa ketika sebelum muncungnya yang menguak kuncup seperti mulut membentuk huruf O kecil yang kekelabuan dengan amat perlahan sekali, ia lalu merecup amat perlahan ke rongga kulit. Muncung yang berkemut-kemut serta lembut itu melekap perlahan-lahan setelah beberapa kali melekap menghidu bau darah. Berlekit dan mengeluarkan lendir peptide hirudin berwarna putih kelabu nipis persis air lokan. Pergerakannya yang cukup berhati-hati itu seperti menekan dengan kejap rongga kulit seperti hendak menegangkan sekeliling kedut kulit yang ditekap muncungnya yang sentiasa bergerak lembut itu. Pergerakannya diperhatikan penuh minat Desai yang sudah rasi dan lali dengan perlakuan spesies tersebut.
Desai membiarkan terus recupan demi recupan muncung spesies tersebut mengacah-acah di lengannya yang dipenuhi bulu-bulu lebat yang ikal serta sedikit kekuningan. Dia seperti mengulum sesuatu di mulutnya sebelum memerhati sekeliling ruang makmal yang serba sofikated bercat putih bersih itu. Sesekali lingasan matanya merenung jauh peralatan serba canggih di hadapannya dengan penuh sayu dan bisu. Ada kerutan berselirat menganak di dahi lelaki itu. Kerutan antara tepi kelopak matanya yang ketara letihnya.
Desai sedar, bukan mudah untuk menganalisis serta memperincikan apa yang pernah bergelut dalam alur fikirannya ketika itu. Kalau diturutkan hatinya, mahu saja dia meletak jawatan yang disandangnya sejak sekian lama itu dan merajuk ke luar negara yang sebelum ini terpaksa ditolaknya dengan alasan setereotaip, dia mahu berkhidmat di negaranya sendiri. Dia mahu menjadi marga yang cintakan tanah tumpah darahnya. Menjadi seorang yang berwawasan untuk memajukan negaranya. Beberapa peluang tawaran yang datang kepadanya tidak kira dari syarikat gergasi luar negara atau negara-negara Asean terpaksa difikirkannya berulang-ulang kali demi menjaga hati dan perasaan bangsanya sendiri. Demi melihat ilmu yang diceduknya sekian lama untuk marga Malaysia. Bukan untuk marga asing. Tetapi apa yang dia dapat sekarang? Apa yang telah mengiktirafkan perkhidmatannya selama ini? Busut kekesalan bergelut dalam dirinya.
Dia menjadi parasit yang menyerupai persis spesies karnivora itu. Dia seperti penjelmaan spesies yang lali dan rasi dengan ketololan peribadinya sebelum ini. Mengembirakan orang lain, tetapi tidak dirinya. Walhal untuk merealisasikan apa yang dipelajarinya selama ini memang amat jarang diceburi generasi muda. Bidang pengkhususan bio-kajian lintah untuk tujuan perubatan. Sehingga keluarganya berasa jijik dengan profesionnya. Malah gelar lelaki lintah seperti menancap dan mengasak di pendengarannya. Namun gelar itu menjadi bahan lelucon yang menghiburkan duka laranya. Gelar yang menitipkan rasa bersalahnya pada dirinya kini.
-Belajar tinggi-tinggi, tup-tup jadi penjelmaan lelaki lintah.- Tirus luncuran kalimat itu seperti rejatan arus letrik seribu voltan menyeringainya. Rejatan arus yang terus menganakbiak dalam naluri peribadinya. Malah seorang perempuan yang membuat dia menjadi perindu sekurun lalu sudah mengecapi detik manis untuk lelaki lain. Lelaki yang gelarnya seorang yang berhormat. Kertika, seorang pakar komputer membiaskan perbandingan yang cukup ketara sekali, bahawa kerjaya mereka satu evolusi yang tidak menciptakan padanan. Tidak membentuk rasi yang kontras seadanya. Semua itu seperti biasan kerjayanya. Namun minatnya yang mendalam terhadap spesies tersebut mengajarnya erti kesabaran, bahawa jika dia tidak memotivasikan dirinya untuk meletakkan lintah sebagai ikon dunia perubatan siapa lagi? Dan dia merelakan haba tangan perempuan itu mencari destinasi lain dan dia terus menumpukan apa yang menjadi minatnya sejak dulu lagi. Meskipun getaran jiwa halusnya mersik dalam kegundahan yang maha kronik.
Menjadi lelaki lintah? Menyedut darah bangsanya sendiri untuk kepentingan pihak tertentu. Dan darah yang disedutnya, bukan darah lelaki yang perannya CEO, tetapi darah orang-orang kecil yang segar bugar. Darah orang-orang kecil yang keliru dan bisu dalam paksa dengan apa saja yang dituturkan lidah beracun mereka dengan pelbagai tipu muslihat demi sebuah kemajuan yang sebenarnya sekadar maju akan tetapi cuba membunuh secara perlahan-lahan kelompok orang-orang kecil itu. Membunuh dengan cukup profesional sekali tanpa dapat dihidu hatta pihak CIA sekalipun. Betapa liciknya tipu muslihat itu tanpa setahu orang-orang kecil itu sendiri. Apatah lagi rasukan pemikiran licik persis Poulwolfowitz parasit bank dunia terus memasungi rongga minda mereka tanpa dapat dikemaskini dengan perisian nilai kemanusian mutlak. Semua itu seperti tayangan sinetron berputar dan berputar tanpa berhenti membiaskan kehalobaan lelaki-lelaki yang gelar perannya bernama lintah.
Memang sudah menjadi resam manusia agaknya? Desai membiarkan jeda kalimat itu bergelut dan terus bergelut dalam dirinya kini. Lekit-lekit Peptide Hirudin pada tubuh lintah itu berkemut-kemut dalam dirinya kini. Dia seperti tidak mengerti mengapa orang-orang yang dilebelkan sebagai lelaki yang berperan CEO itu tegar tanpa memikirkan untuk melakukan perkara yang melanggar etika kemanusiaan yang semakin hari semakin leper dan kurus itu, semua itu mula mengendur posisinya bila congakan ringgit menjadi penghasut nombor satu serta drastik, lalu menjerat minda mereka yang gelarnya cukup gah dan profesional dan dia sendiri pernah melihat kerlingan lelaki-lelaki itu seperti penjelmaan selonggok lintah-lintah yang selalu dikajinya di makmal sejak beberapa tahun.
-Awak jangan hikforit, Desai. Hidup ini kena ada inisiatif yang kontras, kalau tak, awak akan lembik seperti parasit itu!- Bersitan itu seperti mengarus dalam pembuluh darahnya. Kalimat itu tidak sepatutnya terkeluar daripada seorang peran CEO yang dihormatinya. Seorang CEO yang cukup dikagumi kewibawaannya dalam bidang yang berkaitan dengan bioteknologi sumber yang berperanan mengambil fauna sebagai subjeknya. Lelaki separuh abad itu seperti menampakkan taring drakulanya, siap siaga untuk menghirup manisnya darah sesiapa saja yang perannya orang-orang kecil. Malah dahinya yang mula nipis dengan rambut itu seperti raut drakula, cuma taringnya tersisip kemas dalam senyuman yang cukup mesra dan manis itu tetapi penuh muslihat, malah bayangannya persis seperti kelibat seekor Medusa.
-Tapi tuan, bukankah kita harus membela nasib orang-orang kecil itu daripada terus kebuluran dan kemiskinan? Kalau bukan kita yang membela nasib mereka siapa lagi, tuan- Desai melihat kuluman mulut yang nipis itu menjuih ke depan, seraya bulat mata bundarnya yang sedikit cerlang dalam bingkai cermin mata berbingkai emas putih itu tertancap ke dalam anak matanya. Kelipan anak mata yang membulat itu seperti mula menirus dan meruncing lalu tertancap ke dalam matanya. Desai berasa ada kesakitan yang mula menjalar dan merayap dalam kelopak matanya. Di hatinya berdetik, mengapa lelaki yang sudah sekian lama dikenalinya itu mula menjelma menjadi lintah. Spesies yang tidak pernah berasa puas dengan harum segar darah manusia serta tidak mudah kenyang dengan hirupan darah. Malah tidak pernah kenyang-kenyang dengan boyoton perut yang dipenuhi lohong darah, tetapi masih tetap berselera lagi. Selera yang sukar dibendung oleh sesiapa saja dalam conggakan ringgit yang mengganas dengan rakus dan lahap mempengaruhi diri.
-Untuk apa, Desai? Bukankah apa yang kita kutip selama ini mengajar kita lebih positif dengan apa yang pernah kita kejar di luar negara. Ph.D, Ir, semua itu ikon yang kita pertahankan dengan kewajaran. Jangan jadi kaduk lagi, Desai. Kita sudah lama merdeka, sepatutnya kita harus memerdekakan pemikiran kita terus ke picu intelektualisme.- Jaringan kalimat yang terpacul dari bibir lelaki yang berperan CEO di hadapannya ditelannya dengan perlahan dan dia berasa seperti ada rekahan di kerongkongnya. Namun kalimat itu terus mengaum dalam pembuluh darah hingga susuk tubuhnya berasa membahang. Dia merenung terus lelaki di hadapannya.
Desai seperti tersedak bila apa yang didengar tadi seperti memberitahu, bahawa orang-orang kecil harus menerima apa saja perlakuan orang-orang besar dalam apa juga bidang. Peran orang-orang besar harus menjadi sebesarnya, bukan menjadi kecil. Seperti lintah, bila muncungnya yang lembut itu mula menyedut hamis darah segar dan pembuluh perutnya mula mengembung dan membusut seperti belon. Seperti itukah lelaki yang berperan CEO itu? Kasihan hati budi mereka mula sirna dalam menjadikan dirinya seperti lintah. Lintah yang tidak pernah mengenal erti kekenyangan. Tetapi sampai bila kelahapan dan kerakusan itu berlarutan? Sehingga semua orang-orang kecil pupus? Sampai alam ini disarati dengan lohong dan bau mayat seperti terjahan tsunami?
Desai merenung penuh minat muncung lintah di lengannya. Spesies yang sudah sebati dengan apa yang pernah digelutinya sekian lama. Kalau tidak kerana lintah, dia tidak mungkin mendapat gelar yang amat jarang sekali dikecapi orang lain. Gelar seorang sainitis yang arif dan pakar dalam pengkhususan lintah dalam dunia bio-perubatan. Dia seperti digamit kembali dalam dirinya tentang kehidupan kedua-dua orang tuanya yang masih bergelut dengan tanah sawah beberapa relung di pinggiran desa yang masih terpisah jauh dalam rongga pembangunan dan kemajuan.
Desai seperti melihat semula betis dan lengan kedua-dua orangnya digeluti beberapa ekor lintah yang pada mulanya mengecil dan perlahan-lahan membesar. Membuncit bila ususnya yang lembut itu mula mengembung dalam garisan tubuhnya yang bergetaran itu. Herotan muncungnya sesekali dia seperti terikut-ikut pelakuannya. Dan lelaki yang bergelar ayah akan mengambil parang yang tersisip di pinggangnya, dia lalu mengikis perlahan muncung lintah yang melekap seperti gam yang liut itu. Untuk beberapa ketika lintah-lintah itu tidak mudah melonggarkan muncungnya, tetapi dengan ketelitian orang tuanya cekupan muncung lintah itu terjatuh dari betis mereka meninggalkan gigitan kecil yang masih mengalir titik darah merah. Getaran tangan yang sedikit tergigil itu memungutnya, lalu diletakkan di dalam bekas tin sardin dan ketika berehat nanti pasti lintah-lintah tersebut akan mengelupur bila tubuhnya terkena abu dapur kayu.
Semua itu seperti mengacah-acah dalam kemelut mindanya. Kenangan itu seperti hirisan sendu meredup dalam dirinya kini. Kedua-dua orang tuanya yang terlantar jauh di rongga desa, sedangkan dia bergelumang dengan orang-orang besar dalam gelar perannya CEO dengan penuh kemunafikan. Peran CEO yang penuh muslihat untuk mengumpul kelabaan tanpa jeda dan noktah, meskipun apa yang dirancangkan untuk arus pembangunan telah menjerumuskan orang-orang kecil ke rahang kemiskinan dan kehilangan ketuanan di tanah sendiri. Orang-orang kecil yang kecil tahap pemikiran mereka diumpan dengan janji bersalut ringgit yang tidak pernah mereka miliki sebelum ini. Mata mereka yang hijau dengan redup pemandangan hutan dalam kepul zat kesegaran mula bertukar warna kekelabuan, menandakan mereka bakal menempah musim duka untuk hari-hari mendatang. Mereka yang bakal menyedut dupa kemiskinan maha tragis dalam kepompong kehidupan yang dipenuhi virus kematian.
Di manakah dia dapat menemui jalan pulang nanti? Sedangkan setiap musim perayaan dia bersama mereka, itu pun hanya beberapa hari saja sebelum menyambung penyelidikannya yang menuntut sarat tanggunggjawab itu. Sarat tanggungjawab asas bioteknologi tanpa batasan. Sumber bioteknologi yang harus dimanfaatkan sebaik mungkin demi memberi idealisme serta tahap pemikiran yang terarah serta terancang dalam menangani arus kemajuan globalisasi. Semua itu terus menyarat dalam relung mindanya. Semuanya menyendat dan mengasak tanpa jeda. Adakah semua itu berbaloi? Desai menyoal dirinya. Namun untuk menidakkan semua itu, dia tidak mampu bersuara kerana asal gelarnya juga bermula dari peran orang-orang kecil yang dikudisi virus kemiskinan. Namun kedua-dua orang tuanya bergadai tanah demi sarat tanggungjawab untuk dunia pelajarannya.
Memang benarlah agaknya manusia begitu mudah menjelma menjadi lintah barangkali? Gumaman itu seperti menirus dalam diri. Namun untuk menidakkan apa berlaku di hadapannya bukan penjelmaan lintah sembarangan, tetapi beberapa ekor parasit yang serba intelektual. Parasit yang berperan seperti lelaki. Apa yang pasti, dia harus memastikan dirinya bukan penjelmaan lintah-lintah tersebut. Bukan. Desai mengusap lengannya yang mula mengeluarkan bintik-bintik kecil itu. Ada kelembung kecil bekas gigitan sejurus tadi, persis hirupan drakula. Itu barangkali, gumamnya.
Seusai tugas Desai bergegas pulang ke rumah dalam kebinggungan. Dan malam itu Desai gelisah sepanjang malam bila memikirkan apa yang bercempera dalam dirinya kini. Acapkali dia memejamkan kelopak matanya di ruang bilik yang cukup besar dan mewah itu, dan dia berasa seperti ada beberapa ekor lintah menyelinap bergelut dalam dirinya. Bila dia bangun dan membuka lampu seraya melihat katilnya, tidak seekor pun parasit itu ada. Dia berbaring semula.
Namun Desai tersedar, dia berasa dalam kerumunan lintah-lintah pelbagai spesies di dalam selimutnya. Yang merah, yang biru, yang hijau, yang kelabu, malah semua warna ada. Desai bergegas menuju ke cermin. Dia tergamam dan terpaku. Lidahnya seperti ada ketulan batu yang menyekat dan membongkah di kerongkongnya. Desai meramas berlahan-lahan wajahnya yang dia sendiri tidak tahu kenapa dia menjelma seperti lelaki lintah. Bila dia cuba merecupkan mulut, muncungnya seiras muncung lintah. Dia melihat daun telinganya yang mula mengecil perlahan-lahan dan sirna. Dia melihat lehernya mula setara dengan kepalanya. Bonggol-bonggol lembut mula berselirat di lehernya. Keningnya yang tebal mula mengecil. Dia mengemutkan kedua-dua kelopak bibirnya yang mula mengecurkan lendir peptide hirudin. Matanya terpaku bila perlakuannya tadi menyerupai seperti muncung lintah. Bezanya kecil dan besar kuncupan tersebut. Desai berundur, mungkin apa yang berlaku hanya khayalannya. Gumaman itu terus bergelut dalam dirinya.
Tangannya meramas dengan tergetar-getar perubahan pada dirinya. Dia seperti terpaku dengan pantulan dari cermin di hadapannya. Persis seekor lintah yang besar tegak di hadapannya. Memang untuk menafikan dia hanya direntasi fantasia illusi diri tidak masuk akal. Bukan dia tidak ingat sejurus tadi, dia bangun kerana terganggu apabila teringat ratusan lintah mengerumuninya. Tup-tup ketika ini, dia seperti penjelmaan seekor lintah yang memboyot perutnya. Seekor parasit hirudo medicinalis yang maha gemuk sekali. Entah berapa ratus liter darah segar dihirupnya. Dan darah siapa pula? Darah yang perannya orang-orang kecil yang telah meletakkan sarat harapan untuk era perbangunan yang begitu mudah terpedaya dengan janji manis seperti lagu yang popular sedikit waktu dulu nyanyian Aishah, Desai mula berdesit seperti lintah.
Deringan telefon selularnya mengejutkan Desai yang masih kaku yang terus meramas wajahnya yang berminyak dan lembut itu. Bila dia mendongak sedikit melihat kuncup mulutnya, seperti dia mengingati lubang keramat parasit itu, dia teringat semula mulut yang dimiliki seekor lintah. Mindanya diterka pelbagai persoalan dan perkataan menjadi lintah terus mengasak dalam alur mindanya.
-Aku menjadi lelaki lintah? Oho!-
Adakah dia juga seperti peran CEO itu yang sekian lama menjadi lelaki lintah? Menjadi lintah yang meletakkan tahap kepercayaan peran orang-orang kecil untuk dihirup darah mereka. Desai tidak dapat menerima semua itu kerana apa yang berlaku kepadanya sesuatu yang luar biasa sifatnya. Semakin dia merenung cermin di hadapannya, semakin dia takut dengan apa yang berlaku. Menjadi lintah bukan peran CEO saja, tetapi dia sendiri yang menerima geruhnya.
-Tidak! Aku bukan penjelmaan lelaki lintah? Lelaki lintah hanya milik orang-orang besar peran dan gelarnya. Bukan orang-orang kecil seperti aku!- Gema itu terus bergema dalam rumah mewah tersebut dalam hujan malam yang mula menggila seperti penghuninya

ZIKIR DAN DOA SELEPAS SOLAT FARDU ...



أَسْتَغْفِرَاللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِيْ لَاإِلَهَ إِلَّا هُوَالْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ
Astagfirullahal’adzim Alladzi laa ilaaha illa hual hayyul qayyum watubu ilaih


لاَاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِى وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ قَدِيْرٌ
Laa Ilaha illallah wahdahu laa syarikalah lahul mulku walhul hamdu, yuhyi wa yumitu wahua ‘ala kulli syaiin qadir


أَللّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ وَاِلَيْكَ يَعُوْدُالسَّلاَمُ فَحَيِّنَا رَبَّنَا بِالسَّلاَمِ
 وَأَدْخِلْنَا الْجَنَّةَ دَارَ السَّلاَمِ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ يَاذَالْجَلاَلِ وَالاِكْرَامِ
Allahumma Anta salam wa minkassalam wa ilaika ya’udu ssalam fahayyina rabbana bissalam wa adkhilnal jannata darassalam tabarakta rabbana wata’alaita yadzal jalali wal ikram


اِلَهَنَا يَارَبَّناَ أَنْتَ مَوْلنَا : سُبْحَنَ اللهِ
Ilahana ya rabbana anta maulana : Subhanallah


سُبْحَنَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ دَائِمًا أَبَدًا : أَلْحَمْدُ لِلَّهِ
Subhanallah wabihamdihi da iman abadan Alhamdulillah

أَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ عَلَى كُلِّ حَالٍ وَنِعْمَةٍ : اللهُ أَكْبَرُ
Alhamdu lillahirabbil ‘alamin ‘ala kulli halin wani’matin Allahu Akbar

أَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَنَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً
Allahu akbar kabiran walhamdu lillahi katsira, wa subhanallahi bukratan wa asilan


لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلى كُلِّ شُيْئٍ قَدِيْرٌ.
Laa ilaha illallahu wahdahu laa syarikalahu, lahul mulku walahul hamdu yuhyi wa yumitu wahua ‘ala kulli syaiin qadir


حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ وَلَاحَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ
Hasbunallah wa ni’mal wakil ni’mal maula wani’mannasir wala haula wala quwwata illa billahil ‘aliyyil ‘adzim


اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَسَلِّمْ وَرَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْ كُلِّ صَحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ
Allahumma shalli ‘ala sayyidina muhammadin wasallim wa radliyallahu ta’ala ‘an kulli sahabati rasulillahi Ajma’in


اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِيْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ.
يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِيْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ الْكَرِيْمِ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ
Alhamdulillahirabbil ‘alamin, Hamdan yuwafi ni’amahu wa yukafi u mazidah ya rabbana lakal hamdu kama yanbaghi lijalali wajhikal karimi wa’adzimi sulthanika


اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَزِيَادَةً فِى الْعِلْمِ
 وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ
Allahumma Inna nas’aluka salamatan fiddin, wa’ afiyatan fil jasadi wa ziyadatan fil ‘ilmi, wabarakatan firrizqi, wa taubatan qablal maut, wa rahatan ‘indal maut, wa maghfiratan ba’dal maut.


اَللَّهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِي سَكَرَةِ الْمَوْتِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ
Allahumma hawwin ‘alaina fi sakaratil maut wannajata minannari wal ‘afwa ‘indalhisab


اللَّهُمَّ اغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَ ذُنُوْبَ وَالِدَيْنَا وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانَا صِغَارًا
Allahummaghfirlana dzunubana wa dzunuba walidaina warhamhuma kama rabbayana shigara.
YA ALLAH AMPUNILAH DOSA DOSA KAMI, & DOSA KEDUA ORANG TUA KAMI, SERTA SAYANGILAH MEREKA SEBAGAIMANA MEREKA MENYAYANGI KAMI


اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا فِي تَعَلَّمِنَا وَامْتِحَانِنَا مِنَ النَّاجِحِيْنَ
Ya Allah jadikanlah kami orang orang yang berjaya dalam pelajaran & dalam Ujian kami.


اللَّهُمَّ طَهِّرْ قُلُوْبَنَا وَأَفْكَارَنَا وَأَحْسِنْ أَخْلاَقَنَا وَأَحْسِنْ بِالصَّالِحَاتِ أَعْمَالَنَا
Ya Allah Sucikanlah hati kami dan fikiran kami, perbaikilah akhlak kami dan perbaikilah amal perbuatan kami dengan perbuatan yang baik


اللَّهُمَّ إِنَّانَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى
Allahumma Inna Nas alukal Huda wat tuqa wal 'afafa wal ghina


رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ
Rabbana Laa Tuzig Qulubana Ba'da Idz Hadaitana min ladunka rahmatan Innaka Antal Wahhabu.


رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ إِمَامًا
Rabbana Hab Lana Min Azwajina Wadzurriyatina Qurrata A'yunin Waj'alna Lil muttaqina Imaman


رَبَّنَا ظَلَّمْنَا أَنْفُسَنَا فَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ
Rabbana Dzallamna Anfusana Fainlam Taghfirlana Watarhamna Lanakunanna Minal Khasirina


رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Rabbana Atina Fiddunya hasanatan wa fil akhirati hasanatan waqina adzabannari


وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارَكَ وَسَلَّمَ
Washallallahu 'ala sayyidina muhammadin wa'ala alihi washahbihi wabaraka wasallam


سُبْحاَنَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Subhana Rabbika rabbil 'izzati 'amma yasifuna, Wasalamun 'alal mursalin walhamdulillahirabbil 'alamin,

نَسْأَلُكَ الإِجَابَةَ الْفَاتِحَةُ
Nas'alukal Ijabah Al Fatihah...

Isnin, 1 Julai 2013

BAJA ORGANIK

Salam bertemu kembali..setelah lama menyepi diri. Bagi yang minat berkebun di sini aku perturunkan ilmu membuat baja organik. Disamping menjimatkan wang ianya juga terjamin dari segi kebersihan dan keselamatan. Hangpa cubalah...Insyaallah...

 Cara-Cara membuat baja organik

Pengenalan Baja Organik

Baja organik adalah baja semula jadi yang dihasilkan menggunakan bahan yang mengalami proses Pereputan dan menghasilkan Nutrien penting yang diperlukan oleh tumbuh-tumbuhan.

Contoh baja organik asli termasuklah pupuk kandang,sluri,kompos cacing,gambut,rumpai laut,kumbahan dan guano. Galian asli seperti fosfat batu lombong, sulfat potasy dan batu kapur juga dianggap sebagai baja
organik.

Terdapat jugabaja organik yang dihasilkan oleh manusia seperti kompos,serbuk darah,serbuk tulang dan pati rumpai laut. Selain itu, enzim protein cerna dan serbuk ikan juga dianggap sebagai baja organik.


MEMBUAT BAJA ORGANIK

Samada untuk kegunaan sendiri dirumah atau ada diantara anda yang ingin menjadikannya sebagai alternatif perniagaan bagi produk komersial atau sambilan.

* Begitu mudah sekali untuk membuat baja Organik.

Biasanya baja organik terhasil daripada proses kitar semua bahan-bahan buangan yang dikategorikan mengandungi kandungan Nitrogen,kalsium, phosphate, serta molikul lain yang tersedia didalamnya. 

Antara bahan sisa buangan tersebut seperti najis ternakan, sayuran, buahan, sisa makanan, sisa tumbuhan yang sentiasa kita buang setiap hari.


MEMBUAT BAJA ORGANIK DIRUMAH - Untuk Kegunaan Sendiri.

* Sediakan sebuah tong yang lengkap dengan penutupnya supaya tidak mengeluarkan bau sewaktu proses pemeraman. Letakkan dibelakang rumah. Masukkan bahagian bawah sekali dengan 20% kandungan tanah biasa yang terdapat dihalaman rumah anda, masukkan sedikit air melepasi paras tanah tersebut, kemudian anda boleh memasukkan segala sisa dapur anda, samada nasi, sisa sayuran, sisa buahan, sisa makanan dll. Jika terdapat rumput-rumput atau daun-daun kering juga boleh dimasukkan sekali kedalam tong pemeraman tersebut. Apabila pemeraman mencapai tempuh 14 hari masukkan sebotol Yakuth dan tambahkan air serta campurkan dengan 1 - 2kg gula merah. Peram sehingga beberapa lama, namun ianya boleh digunakan
untuk pembajaan tanaman halaman rumah anda selepas 7 hari anda memasukkan campuran yakuth dan gula merah. Simpan pemeraman tersebut. Semakin lama ianya diperam maka semakin tinggi nilai organik anda. Jika anda inginkan organik anda kering, campurkan ianya dengan tanah biasa sebelum digunakan untuk pembajaan.


MEMBUAT BAJA ORGANIK SECARA KOMERSIAL

* Untuk penyediaan secara berpukal anda memerlukan kawasan dumping dan memerlukan sisa najis ternakan samada sisa najis ayam, kambing arnab dll. Anda boleh melonggokkan kesemua sisa tumbuhan,rumput, daun, batang-batang pisang yang dicincang kecil, dahan-dahan kecil dan apa
sahaja sumber tumbuhan. Timbuskan dengan tanah dan najis ternakan. Korekkan lubang ditengah-tengah untuk anda mencurahkan Yakuth dan gula merah mengikut kadar keperluannya berdasarkan besarnya jumlah dumping yang dibina. Timbuskan semula lubang yang telah disiram dengan Yakuth dan gula merah.
Peram sehingga 2 -3 bulan kemudian di balik-balikkan menggunakan cangkul atau jentera. Peram lagi 1 -2 bulan sebelum dikeringkan dan ditapis untuk pembungkusan.

Jangan anda takut dan terkejut atau merasa geli apabila anda membalikkan dumping organik tersebut apabila anda akan menemui beribu-ribu cacing tanah dan ulat putih, kerana ianya adalah diantara proses pemecahan dan peneutralisasi asid dalam kandungan organik sebelum Organik asli terjadi hasil tahi cacing dan tahi ulat tersebut. Enzim Yakuth dan gula merah akan membekalkan mikoganisma dalam kandungan Organik manakala nitrogen dan kandungan lainnya terhasil daripada sumber tumbuhan yang tersedia pada asalnya.

- Beginilah serba sedikit maklumat asas berkaitan penyediaan organik, yang boleh anda hasilkan sendiri dirumah disamping menjimatkan kos pembajaan tanaman anda dirumah. Ia juga tidak membazirkan segala sisa buangan dapur anda. kerana boleh dikitar semula menjadi baja organik.


CARA MEMBUAT BAJA ORGANIK | daun sayur

Baja Organik 1

BAJA ORGANIK untuk Pokok: Batang Dan Daun Membesar

1. Pelbagai jenis daun sayur atau satu jenis daun hijau secukupnya.
2. 1 kg Gula Merah dibancuh dengan 1 liter Air dijadikan sebagai
Air Larutan Gula Merah setakat cukup untuk membasahkan daun-daun yangdicincang itu apabila daun-daun itu digaul.
3. Sejemput Kapur - iaitu Kalsium Karbonat dibancuh dengan sedikit air secukupnya .
4. Sebotol minuman Yakult

Nota:
1. Jika Di Pasar ada banyak daun sayur yang masih hijau dibuang, boleh diambil dengan percuma. Daun dan pokok ulam gila (pentutup bumi) juga boleh digunakan.
2. Fungsi Kapur ialah supaya wujudnya kepanasan dalam adunan bagi bekteria bertindak cepat meleraikan bahan-bahan organan (nutrients) yang terdapat dalam daun-daun yang diperam/jeruk itu supaya menjadi air baja. Penggunaan kapur ini tidak boleh terlalu banyak, gunakan sedikit saja secara asal ada sahaja.
3. Calcium Carbonate atau serbuk kapur yang digunakan untuk memplaster batu-bata dinding rumah. Kapur sirih juga boleh digunakan.
4. Tong takungan pemeraman daun-daun sayur yang dicincang hendaklah diletak di tempat yang tidak terkena terus cahaya mata hari kerana kesan kepanasan cahaya mata hari boleh mematikan bekteria. Peranan bekteria ialah sebagai pelerai organan dari daun-daun yang dijeruk-peram. Lebih banyak bekteria hidup berada dalam daun-daun yang diperam itu akan lebih berkualiti baja itu.

Cara Memproses:
1. Semua daun sayur dicincang dan dimasukkan ke dalam satu tong takungan.
2. Bancuh 1 kg Gula Merah dengan 1 liter Air dan gaul dengan daun yang dicincang tadi dengan Air Larutan Gula Merah ini.
3. Gaulkan adunan (daun) dengan sedikit (sejemput) kapur – Kalsium Karbonat .
4. Tuang sebotol minuman Yakult dan digaul adunan menjadi rata.
5. Tutup tong supaya adunan terperam selama 14 hari.
6. Setelah 14 hari daun akan menghasilkan air baja, dan air baja ini ditapis untuk dibotolkan sedia boleh digunakan untuk Pokok: Batang Dan Daun Membesar.

Cara Penggunaan:
Sebanyak 10 ml (2 sudu teh) Air Baja dibancuh dengan 10 liter Air;  dijadian sebagai air semburan kepada seluruh pokok dan juga tanah; disembur sebanyak 2 kali seminggu. Jangan membaja lebih dari 2 kali seminggu kerana daun pokok akan menjadi kuning, rosak. Jika pokok kelapa sawit atau pokok getah yang tinggi, memadai disembur 2 kali seminggu pada bahagian batang pokok kelapa sawit atau pokok
getah itu saja dan dipangkal bahagian tanahnya.


# Selamat mencuba bagi yang rajin la.....

Isnin, 20 Disember 2010

KRISIS KEYAKINAN

Pernahkah anda mendengar atau membaca cerita Pak Pandir?. Pada kali ini saya ingin berkongsi cerita bagaiaman Pak Pandir ingin menyakinkan dirinya tentang apa yang dia temui.

Semasa Pak Pandir berjalan-jalan ,dia ternampak satu benda yang sebelum ini dia pernah melihatnya. Dia pun cuba mendekati benda tersebut dan disentuhnya dengan jari. "Lembik benda ini macam tahi je ".katanya dalam hati. Dia tidak puas hati atau yakin maka diciumnya benda tersebut. " Bau macam tahi",katanya lagi. Oleh kerana tidak puas hati dan begitu yakin maka dia cuba merasanya pula dengan lidah."oh, memang tahi, nasib baik aku tak terpijak tahi,katanya lagi.

Begitulah bagi kita yang kurang berkeyakinan dalam melakukan sebarang pekerjaan maka samalah kita dengan apa yang terjadi pada PAk Pandir. Kita dianugerahkan akal dan fikiran menjadikan kita berbeza dengan makhluk ciptaan Allah yang lain. Pergunakan kelebihan yang ada dengan sebaik mungkin. Semoga cerita ini dapat membuat kita berfikir..

Khamis, 21 Mei 2009

HATI-HATI DENGAN PENIPU.

Aku sering mengingatkan supaya berhati-hati dengan pihak yang cuba mengambil kesempatan atas minat orang ramai dalam ternakan lintah. Namun masih banyak lagi kes yang dilaporkan berlaku hingga ke saat ini. Sekali lagi aku meminta kepada individu yang ingin melibatkan diri dengan ternakan lintah supaya menghubungi PELINTAH atau Jabatan Perikanan yang terdekat untuk mendapatkan maklumat. Usah biarkan diri anda terjebak atau tertipu dengan pihak yang ingin mengambil kesempatan dalam industri lintah. Aku petik kenyataan akhbar yang dikeluarkan oleh Jabatan Perikanan MalaysiaPutrajaya untuk panduan semua.

KENYATAAN MEDIA OLEH Y.BHG. DATO’ JUNAIDI BIN CHE AYUB
KETUA PENGARAH, JABATAN PERIKANAN MALAYSIA
BERHUBUNG PAKEJ KURSUS DAN TERNAKAN PROJEK- PROJEK PERIKANAN
YANG DITAWARKAN OLEH SYARIKAT- SYARIKAT SWASTA.

Putrajaya, 3 April 2009 - Jabatan Perikanan Malaysia menasihatkan orangramai
supaya berhati-hati dengan syarikat-syarikat swasta yang mengutip bayaran bagi
penyertaan pakej kursus dan ternakan bagi projek-projek perikanan seperti ternakan ikan
keli dalam tangki, ternakan ketam dalam tangki dan juga ternakan lintah. Ini adalah
kerana Jabatan Perikanan Malaysia telah menerima beberapa aduan tentang projekprojek
perikanan ini yang tidak dilaksanakan dengan sempurna. Jabatan Perikanan
Malaysia ingin menegaskan bahawa Jabatan Perikanan Malaysia tidak terlibat dan tidak
pernah memberi sokongan kepada mana-mana syarikat swasta yang mengutip bayaran
di dalam melaksanakan projek perikanan seumpama ini.
Ketua Pengarah Jabatan Perikanan Malaysia, Y.Bhg. Dato’ Junaidi Che Ayub
menasihatkan orangramai supaya merujuk terlebih dahulu kepada Jabatan Perikanan
Malaysia untuk mendapatkan khidmat nasihat sebelum menyertai pakej kursus dan
ternakan bagi projek perikanan yang ditawarkan oleh mana-mana syarikat swasta.
Kerajaan melalui Jabatan Perikanan Malaysia ada menawarkan kursus ternakan
ikan secara percuma kepada mereka yang berminat. Orangramai boleh melayari laman
web Jabatan Perikanan di www.dof.gov.my untuk mendapatkan maklumat lanjut
mengenai kursus-kursus yang ditawarkan. Mereka juga boleh menghubungi Jabatan
Perikanan berdekatan untuk mendapatkan khidmat nasihat sebelum menceburi bidang
ternakan ikan.

Dikeluarkan Untuk Siaran Oleh:
Pegawai Perhubungan Awam
Jabatan Perikanan Malaysia
Putrajaya.

rujukan : http://www.dof.gov.my/v2/fpengumuman/kenyataanmedia.pdf

Kirimkan Maklumbalas Dan Komen Anda

Name:
Email Address:

This HTML form was created by Freedback.